Pada awal 1800-an di AS, lotere sangat populer (bersama dengan memenangkan lotre), tetapi penyalahgunaan oleh warga negara berarti bahwa pemerintah tidak mendapatkan keuntungan yang diyakini menjadi haknya, dan upaya mulai melarang lotere. Pada tahun 1820-an, New York mengeluarkan larangan lotere konstitusional pertama. Salah satu metode paling efektif untuk menjual tiket lotre adalah melalui kantor pos, tetapi pada tahun 1827, sebuah undang-undang disahkan yang melarang kepala pos untuk menjualnya dan pada tahun 1868, Kongres menyatakan bahwa menggunakan surat untuk lotere adalah melanggar hukum.

Pada tahun 1856, Undang-Undang Mengenai Lotere secara tegas melarang semua jenis lotere di Kanada. Undang-undang ini secara khusus memengaruhi Gereja Katolik, yang pendetanya membiayai misinya dari hasil lotere selama hampir seratus tahun. Memenangkan lotre adalah salah satu dari sedikit cara yang dimiliki imigran Irlandia yang miskin untuk menjadi kaya.

Pada tahun 1878, semua negara bagian kecuali Louisiana telah melarang lotere, baik berdasarkan undang-undang atau konstitusi mereka. Lotre Louisiana adalah salah satu lotere paling sukses yang pernah ada dan menjalankan tiket di seluruh negeri melalui pos kilat dan pos pos sampai dilarang. Situs Togel  Memenangkan lotere menjadi sama dengan “memenangkan Lotere Louisiana”. Pada masa kejayaannya, Louisiana Lottery memperoleh lebih dari 90% pendapatannya dari sumber luar negara tetapi dikelilingi oleh tuduhan penyuapan politik dan korupsi sejak dimulainya pada tahun 1868.

Mahkamah Agung AS memulai abad ke-20 dengan menegaskan kembali penggunaan kekuatan polisi oleh negara bagian untuk mengontrol perjudian, yang secara efektif mengakhiri semua perjudian resmi di Amerika Serikat, termasuk Lotre Louisiana. Mahkamah Agung memutuskan bahwa lotere memiliki “pengaruh yang melemahkan semangat rakyat”. Memenangkan lotre bukan lagi jalan pilihan menuju kekayaan.

Baru pada tahun 1960-an lotere kembali berjalan di Amerika Serikat. Ke Australia kita harus mencari permulaan lotere modern. Negara bagian Queensland memperkenalkan Queensland State Lottery of Australia pada tahun 1917 dan merupakan lotre pertama yang mulai beroperasi pada abad ke-20.

Pada tahun 1930, pemerintah negara bagian New South Wales yang baru terpilih, dipimpin oleh Perdana Menteri Jack Lang, memutuskan satu-satunya tindakan untuk menyelesaikan situasi pendanaan kritis di rumah sakit negara bagian adalah memulai Lotre Negara. Ini terjadi selama Depresi Hebat. Uang langka dan pengangguran mencapai 30%. Ada epidemi influenza besar 10 tahun sebelumnya dan dikhawatirkan rumah sakit tidak akan mampu mengatasi yang lain. Diyakini bahwa harapan memenangkan lotre pada dasarnya akan menyebabkan masyarakat umum mendanai rumah sakit.

Seperti yang terjadi di AS, pengumuman itu menimbulkan badai politik. Partai politik lawan bergabung dengan gereja-gereja untuk mengutuk keputusan tersebut. Dikatakan bahwa “Lotre itu jahat dan merendahkan martabat” dan bahwa “Lotre akan melemahkan semangat pemuda Negara kita.”

Pada tanggal 22 Juni 1931, Undang-Undang Lotre diumumkan, dengan mantan Komisaris Pajak ditunjuk sebagai Direktur Lotre Negara yang pertama. Pada bulan Agustus, trotoar dipenuhi saat orang-orang mengantri lebih dari tiga blok di luar Kantor Lotre Negara untuk mengikuti lotre pertama. Semua berharap memenangkan lotre. Teater Yang Mulia di Pitt Street disewa untuk pengundian.

Baru pada tahun 1990-an permainan lotere nasional diperkenalkan di Australia. Sekarang ada beberapa pilihan, dengan setidaknya A$13 Juta (US$13,2 Juta) dibayarkan setiap minggu. Pembayaran ini adalah 60% dari total pendapatan lotere, yang lebih baik dibandingkan dengan 45% di sebagian besar lotere Eropa dan 50% di sebagian besar lotere Amerika Utara. Selain itu, 5% diambil dari kumpulan hadiah setiap pengundian dan ditambahkan ke kumpulan hadiah untuk Superdraw yang berlangsung 4 atau 5 kali setahun. Jackpot hingga A$30 Juta (US$30,5 Juta) bukanlah hal yang aneh. Pengundian Jackpot meningkatkan jumlah pemain yang berencana memenangkan lotere secara signifikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *